Menulis dengan hati


Menulis dengan hati adalah kata yang tepat , bila mana ketika membaca sebuah tulisan di blog kawan-kawan.Membuat diri menjadi berfikir dan termenung .Seolah-olah kata-kata yang ditulis kawan-kawan sekalian seolah untuk menasehati kita bagi yang membacanya. Terlepas niat dan maksud tujuan tulisan tersebut di terbitkan. Apatah itu sebuah kisah nyata, fiksi, puisi ataupun sebuah prosa sekalipun. Ketika membaca satu persatu tulisan itu di baca dengan seksama dan memaknai tulisan tersebut dengan keikhlasan kita untuk membacanya dan tanpa disadari tersentuhlah hati bahkan terkadang buliran airmata itu keluar tanpa bisa di cegah. Ada persaan yang lain yang membuat diri sesengukan ketika makna itu sampai ke hati ini. Sebuah perasaan, entah kecegegan ataukah sebuah keharuan.

Menulis dengan hati, tak semua penulis akan mampu seperti itu. Nilai ruh sebuah tulisan terlihat dari pemilihan kata , makna yang terkandung sebuah tulisan dan pelajaran apa yang dapat kita ambil hikmah sebuah tulisan. ketika membacanyapun perlu dan harus dengan ikhlas bila membaca dengan suasana yang terburu-buru dan hanya sekedar membacanya maka bisa jadi makna yang terkandung ataupun pesan dari sebuah tulisan tak berarti apa-apa. bahkan terasa hambar. dan seringkali kitapun berkoment hanya sekedar koment seperti hanya sekedar mengejar target untuk dikunjungi balik. hmm sebuah pengakuan yang naif. (tertunduk dan merenung)

Menulis dengan hati, seperti seorang penulis terkenal yang NOvelnya telah dijadikan film. Ketika itu kami berbicara empat mata dengannya proses kreatif karya seninya didasari dari sebuah misi dan visi yang mulia dan di gerakan oleh hati dan melakukan sebuah kontemplasi (beribadah) dengan khusyu di waktu malam dan kapan saja serta berdoa Kepada Allah. Setelah itu menulislah ia dengan lancar. Sebuah proses kreatif yang perlu di contoh. Aku ingat seorang penulis seorang arifin c Noer ketika proses kreatif karya seninya di awali karena ia sering berjalan di pingir rel kereta api saat itu ketika ia di yogyakarta. setiap hari berjalan disitu sehinga pada suatu ketika maka sebuah tulisanpun mengalir begitu deras.

Aku terpikir dan merenung sambil berguman dari hati , kenapa aku tak dapat menulis dengan lancar pada saat ini . Apakah diri ini menulis tidak dengan hati. Sebuah perenungan untuk diri sendiri . Semoga aku dapat menulis dengan hati. Amien


42 respons untuk ‘Menulis dengan hati’

  1. benar mas menulis dengan hati itu tidak gampang. harus benar2 dari hati sehingga kata2 dan tulisannya menyentuh dan mungkin saja bisa menjadi renungan bagi yang membaca

      1. mas alam maaf tadi malam ada kesalahan tehnis dan kulihat ternyata kok ditutup komentnya aku sendiri baru nyadar setelah di publish , akhirnya di publish ulang dah. maaf mas.

  2. Aku bermimpi untuk selalu bisa menulis dengan hati, namun ternyata itu tak semudah diucapkan. Hati harus dikosongkan dari segala macam kepentingan (kepentingan duniawi yang dapat merusak kebersihannya). Dan ketika yang tersisa di dalam hati itu hanyalah kebaikan dan keinginan untuk menyebarkannya, maka insyaALLAH pada saat itu lah kita bisa menorehkan huruf, kata per kata, kalimat, serta paragraf demi paragraf dengan ketulusan. Dan insyaALLAH akan bisa diterima dengan hati oleh pembacanya, dengan catatan yang membacanya pun harus dengan hati pula.

    1. Insya Allah tak akan sekedar mimpi namun dengan sebuah pemahaman maka apapun aktivitas kita termasuk di niatkan karena ibadah maka tulisanpun bergulir dengan sendirinya karena hati. amien semoga ketulusan itu akan tetap hadir dalam setiap saat amien

  3. menulis dengan hati. saya sdh membuktikan. ide yg tercetus akan mengalir begitu saja ketika jemari kita menyentuh tuts2 keyboard. seperti ada yang menuntunnya.
    menulis dengan hati. tidak serta merta datang begitu saja, ada proses belajarnya. hati yg lapang membuat fikiran tenang. 🙂

  4. menurut saya, tergantung dengan tulisannya. Tulisan cerita, inspirasi, curhat, memang lebih banyak memakai hati. Tapi untuk tulisan2 teknis seperti liputan, tutorial, dan orientasi objek, lebih banyak pakai pikiran hehe.

  5. selama ini saya memposting tulisan diblog semua langsung tertuang ketika jemari ini menyentuh tuts tuts keyboard dan pastinya ketika saya menulis itu hatilah yang bermain dan berperan

  6. setuju banget mas…
    segala sesuatu yang dikerjakan dan dimulai dari hati, pasti diirngi dengan niat baik…
    menulis dengan hati pasti akan memberikan manfaat tulisan yang besar…
    salam…

  7. menulis dengan hati..
    yap itu yang terbaik yg bisa kita tulis
    walau kadang suasana hati sedang mengacau balau
    tapi ketulusan n kejujuran slalu mengemuka
    saat hati yang menulis

  8. Kasih dong tips & triknya menulis dengan hati 🙂

    Aku pernah ngirim cerpen ke suatu majalah, ditolak karena katanya kurang punya emosi.

    Sampe sekarang aku gak tahu gimana caranya memberikan sentuhan emosi dalam tulisanku. Makanya tulisanku di blog terkesan garing ya 😦

  9. hmmmm…ini pun contoh tulisan dari hati yah kawan….
    tapi menulis dari hati biasanya tergantung mood…
    saat mood terasa melankolis menurut saya saat yang tepat untuk menulis..

  10. Berbeda suku, berbeda golongan dan agama
    Bhinneka Tunggal Ika kami yang pertama
    Bahu membahu, bimbing saling membimbing
    Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing
    ————————————
    selamat hari pahlawan ya..

  11. seperti tulisan ini, keluar dari hati sehingga pembaca akan meuntaskan sampai akhir sebelum meninggalkan halaman ini.

  12. Kata kawanku yang dodol… emangnya bisa menulis dengan hati?? menulis itu ‘kan dengan pensil atau pulpen… 🙂 :mrgreen: ^^V

    Alangkah bahagianya bila tulisan yang kita buat dengan sepenuh hati, dibaca oleh orang lain dengan sepenuh hati pula… 🙂

  13. Sebenarnya tulisan harus ditulis dengan renungan dan hati yang dalam sehingga dapat membuat pembaca dapat meresapi (tafakur) walau sejenak.
    Salam kenal bro.

  14. Amiin..

    iyah pen ban9ed menulis dari hati *inya Allah bisa ya sob
    kadan9 klu baca postin9an sahabat hutaners ju9a suka berkaca2 matana klu isina nyentuh ban9ed..
    btw tulisan aku da dari hati belum ban9 azam 😀

  15. saya barangkali belum bisa menulis dengan hati. Karena saat menulis tiba-tiba buntu di tengah jalan…

    tapi saat ini saya masih menulis dengan keyboard… 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s